Masalah Keamanan WhatsApp Memungkinkan Cyber-Stalking melalui Status Online

  • Whatsapp

WhatsApp ditemukan memiliki masalah yang memungkinkan pihak ketiga untuk menguntit pengguna, kata peneliti keamanan. Masalahnya muncul melalui fitur status online dari aplikasi perpesanan instan yang tersedia secara default. Daftar aplikasi Android dan iPhone serta beberapa layanan Web tersedia yang memanfaatkan fitur status online untuk memungkinkan pihak ketiga melacak individu – tanpa mendapatkan persetujuan mereka. Penguntit dunia maya dapat menggunakan solusi pelacakan tersebut untuk mengawasi pengguna WhatsApp.

bahasan berita

  • Pelacak status online WhatsApp tersedia di Web
  • Cyberstalker hanya perlu menggunakan pelacak untuk menguntit pengguna
  • Pengguna WhatsApp dapat dilacak saat mereka online
Cacat WhatsApp Memungkinkan Cyber-Stalking melalui Status Online, Kata PenelitiPerusahaan keamanan siber Traced telah menemukan aplikasi dan layanan yang dapat digunakan penguntit siber untuk melacak individu yang online di WhatsApp.
Cacat WhatsApp Memungkinkan Cyber-Stalking melalui Status Online, Kata Peneliti
Perusahaan keamanan siber Traced telah menemukan aplikasi dan layanan yang dapat digunakan penguntit siber untuk melacak individu yang online di WhatsApp.

Firma keamanan siber Traced telah menemukan aplikasi dan layanan yang dapat digunakan oleh penguntit siber untuk melacak kapan pengguna menjadi aktif di WhatsApp . “Anda dapat memasukkan nomor ponsel apa pun, dan jika orang itu menggunakan WhatsApp, pelacak status akan memberikan tanggal dan waktu yang tepat orang tersebut membuka WhatsApp,” perusahaan menjelaskan dalam sebuah posting blog.

Bacaan Lainnya

WhatsApp telah menyediakan fitur status online untuk memberi tahu orang-orang ketika Anda sedang online. Namun, tidak seperti fitur seperti Last Seen dan Status messages, Anda tidak memiliki opsi untuk menonaktifkan atau mengubah status online Anda. Inilah yang bisa dimanfaatkan oleh pihak ketiga.

Dilacak menemukan bahwa banyak pelacak status online WhatsApp memasarkan diri mereka sendiri sebagai solusi untuk membantu orang mengetahui kapan kontak mereka online di aplikasi. Namun, mereka dapat dengan mudah digunakan oleh penguntit dunia maya untuk terus memantau orang lain.

Beberapa pelacak status online WhatsApp juga ditemukan memungkinkan pengguna memasukkan nomor telepon dua individu. Ini membantu untuk memperkirakan apakah kedua pengguna sedang mengobrol satu sama lain di aplikasi pada waktu tertentu.

Google tidak mengizinkan aplikasi cyberstalking dipublikasikan di Play Store-nya. Namun, aplikasi pelacakan online WhatsApp di Google Play berpura-pura sebagai solusi untuk memberi tahu orang tua dan pasangan saat orang yang mereka cintai sedang online di WhatsApp.

Ini tidak terjadi dengan pelacak online berbasis web karena beberapa di antaranya dipromosikan dengan jelas sebagai solusi untuk melacak akun WhatsApp individu.

Penting untuk dicatat bahwa pelacak online hanya dapat digunakan untuk melihat ketika seseorang menggunakan WhatsApp. Ini berarti bahwa solusi pelacakan untungnya tidak memungkinkan seseorang untuk melihat pesan atau aktivitas online mereka. Pihak ketiga juga membutuhkan nomor telepon terkait WhatsApp pengguna untuk melacak status online mereka.

Karena itu, cara WhatsApp merancang fitur status online tampaknya menjadi penyebab utama untuk memungkinkan bentuk penguntitan dunia maya ini melalui solusi pihak ketiga. Saat dihubungi, juru bicara WhatsApp memberikan pernyataan sebagai berikut:

“Kami menyediakan pengaturan untuk memungkinkan orang memilih siapa yang dapat melihat waktu pengguna ‘terakhir terlihat’ di dalam WhatsApp. Untuk membantu mencegah penyalahgunaan, kami secara teratur bekerja sama dengan toko aplikasi untuk mencari penghapusan aplikasi yang berusaha melanggar persyaratan layanan kami. Kami telah melarang akun WhatsApp yang terkait dengan situs web tersebut, meminta Google menghapus aplikasi tersebut dari Play Store, dan juga mengambil tindakan hukum, yang sesuai. Mengotomatiskan fitur WhatsApp untuk mengikis informasi merupakan pelanggaran terhadap persyaratan layanan kami dan kami akan terus mengambil tindakan untuk melindungi privasi pengguna kami dan membantu mencegah penyalahgunaan. ” – Juru bicara WhatsApp

Awal pekan ini, kerentanan WhatsApp ditemukan yang memungkinkan penyerang menangguhkan akun individu dari jarak jauh dengan memasukkan nomor telepon terdaftar mereka. Aplikasi milik Facebook juga belakangan ini dikritik dan dipertanyakan karena pembaruan kebijakan privasinya yang memungkinkan berbagi beberapa data dengan bisnis.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *